Saturday, June 1, 2013

Integritas Pak Rahmat SMANSA


Sosok luar biasa lain yang sangat ingin ku ceritakan kepada kalian adalah Pak Rahmat. Beliau adalah tukang kebun dan tukang bersih-bersih sekolah kami. Aku banyak belajar arti kata "PROFESIONALISME" dari beliau. Mungkin ada sebagian orang yang menganggap remeh pekerjaan Pak Rahmat ini, tapi jangan salah, beliau ini rajinnya minta ampun. Dan hanya orang yang arogan saja yang tidak mau belajar dari beliau.
Tiap pagi.. saat aku tiba di sekolah gitu, lingkungan sekolah udah bersih. Kadang ku lihat beliau nyapu daun-daun di depan kelas XII IPS dan XII IPA, yang beliau bersihin itu nggak hanya luarnya saja sampai yang luput dari mata pun dibersihin. Dan itu tidak hanya di pagi saja, tiap siang, tiap mau pulang sekolah beliau bersih-bersih lagi, biasanya nyapu tiap teras kelas (kadang malu juga, anak yang piket aja bodoh amat bersihin terasnya sendiri, jangankan teras.. kelase dewe ae mbuh-mbuhan). Lagi nih, pas acara ulang tahun sekolah, malamnya itukan lapangan penuh sampah murid-murid, ada bungkus nasilah, botollah, jajanlah.. belum lagi sampahnya ada yang keinjek-injek gara-gara lonjak-lonjak pas nikmatin acara band. Dan paginya.. Masya Allah, lapangan itu udah bersih dan ku lihat Pak Rahmat paling sibuk disana. Lagi-lagi, pas acara pembagian rapot. Biasanya anak yang masuk sedikit, ironisnya kadang anak-anak kelasnya sendiri sedikit banget (limit nol) yang MAU bersihin kelasnya sendiri.. padahal ntar ortunya datang ke kelas anaknya masing-masing buat nerima rapot. Dan siapa yang mau bersihin?? Dengan mataku sendiri waktu itu Pak Rahmat yang nata, nyapu, dan bersihin kelas. Padahal sebelum waktu pembagian rapot itu kadang nggak ada pelajaran, diisi dengan futsal dan berbagai lomba, kau tahu sendiri kelas kayak apa.. acak-acakan dan kotor.
Aku sangat salut sama beliau. Kadang tiap ketemu / berpapasan dengan beliau di jalan dengan kaca mata khasnya, sepeda onthel hitamnya, dan beliau kadang nggak sandalan... selalu tumbuh bunga-bunga kagum untuk beliau. Pak Rahmat adalah tauladan nyata. Sopan santunnya, semangatnya bekerja, kecepatannya dalam bersih-bersih, kerendah hatiaannya, kesederhanaannya, patut ditiru. Keren banget nii orang..
SMA 1 Cepu bangga memiliki Anda Pak Rahmat. Semoga kesehatan, kebahagiaan, dan kesejahteraan selalu tercurah untuk beliau sekeluarga. Aamiin.
Motivasi juga yang kadang ku ucapkan saat malas bekerja  "Rajin Seperti Pak Rahmat".

No comments:

Post a Comment