Sunday, December 20, 2015

Mental yang Memang Pantas Dijajah

Dari Mas Opik:

Indonesia masih kental dengan mentalitas bangsa jajahan:
1. Sifatnya yang inward looking, menuju ke dalam. Terlena dalam tempurung sendiri, tapi di satu sisi juga narsis. Mental masih mental manusia yang memantaskan diri untuk dijajah.
2. Kita tak pernah belajar dari masa lalu. Dari dulu yang kita urusi selalu masalah perut! Sehingga tak bisa berpikir panjang. Yang diurusi cuma yang di depannya saja. Indonesia 20 tahun mau kayak apa tak tahu. Tak pernah maju. Uteke ndek. Regulasi dan tindakan selalu reaksioner.
3. Demistifikasi gerakan mahasiswa. Yah, mahasiswa banyak didoktrin: agent of change, social control, bla-bla-bla. Komprehesif gagasan hanya soal tambal sulam, rajut kutipan-kutipan, perca-perca. Belum bisa berpikir sendiri.

dan masih berlanjut...

KMPD, sore 16.50 WIB, 20 Desember 2015

Sunday, December 13, 2015

Jambore Desa

copyright: jambore.forumdesa.or.id

will be nice journey, for new village. Instrumental mosaic to improve other village in Indonesia.
Start from ourself. Start from our home, our village, our town, our country.
Let's participate :)

Yakin

ilmu yakin itu yang sulit.
yakin dulu.
baru kerja.
baru cari dalil.
orang yang yakin sulit dibujuk.
orang yakin akan melakukan apapun untuk keyakinannya.

Monday, December 7, 2015

Tembok Arena


Romantisme peradaban.


Email Untuk Tuhan

Tuhan... saat kecil dulu... siapa yang mengajariku cara berdoa?
Tuhan... saat kecil dulu aku pernah meminta padaMu suatu hari aku akan menjadi anak yang cerdas. Anak yang pandai. Dan selalu itu permintaan besarku. 
Anak yang bisa mengubah dunia. Anak yang baik.
Tuhan...  jadikan aku seperti yang aku ingini.

~Dari Isma Tuhan, karibmu yang nakal.

Sunday, December 6, 2015

Baik

Hari ini begitu baik. Hari ini kamu sangat baik. Entah. Aku merasa lebih takut ketika kamu baik padaku daripada kamu jahat, marah, dan tak peduli padaku. Meski aku suka, kebaikanmu membuatku tak tenang. Membuatku takut kamu menjadikanku teman dan bukan lawan. Aku sudah terbiasa dengan permainan yang sama-sama kita berdua ciptakan. Semacam perang dingin. Satu: aku hanya ingin mencintaimu dengan cara lain dan kamu tak usah tahu. 

~IS